Monday, January 21, 2013

Bertemu..siapa sangka?


Saya duduk bersandar. Pening. Rasa nak muntah pun ada. Mungkin penangan memecut kereta dek nak kejar masa.

Orang kat sebelah saya sibuk menulis. Sekejap tekan kalkulator. Lepas tu duk putar pen. Saya tak kenal dia. Tak pernah nampak atau jumpa kat mana-mana.

Terdetik juga dalam hati, 'entah-entah dia orangnya'

Ahh. Tapi saya belum sedia lagi nak menyapa. Pejam mata. 'Ya Allah, hilangkanlah pening di kepala ni. Biar tak terganggu pertemuan pertama ni'

Subhanallah. Dialah orangnya. Dah lama kami start texting. Dah berjumpa, memang lain feelnya. Bersalam. Peluk-peluk. Cium pipi. Eh? Hishh..rasa dalam hati tu yang..hmm awesome!

Malam tu berbual panjang.

Saya ingat kata-katanya,

"Saya nak further oversea sebab orang cakap senang nak faham Islam. Dulu saya teruk kak. Faham-faham je la kak, budak sekolah sukan. Pakai tudung pun angkat-angkat gituh je (sambil tangan kirin di hayun ke bahu kanan dan tangan kanan di letak di bahu kiri)."

"Then masuk MRSM tiba-tiba environment kat situ macam islamic.Ada ma'thurat lah yang I had no idea at all apakah ma'thurat ni."

"Sekarang saya nak terus cari. Harap-harap dapat la. Mungkin kat negara orang."

Allah. Allah. Allah.

Dia pelajar chemical engineering. Nak terbang ke US. Kenapa dia tak cakap dia nak further oversea sebab

~ nak jadi one of anak Melayu yang study kat top Uni in US
~ nak kerja kat sana after grad. gaji banyak!
~ nampak gempak belajar kat negara omputih. haishh

Kenapa?

Tapi dia mahu sebab nak belajar Islam dengan lebih jelas?

Siapa sangka..
 Allah pilih seorang yang dulunya pakai tudung atas dada untuk bawa agama Dia?

Siapa sangka..
 Allah pick orang yang baca quran merangkak-rangkak untuk lebih kenal Dia? lalu diberikan kefahaman agama?

Siapa sangka..
 Allah pertemukan budak sekolah sukan dengan budak anti padang untuk mentadabbur ayat Dia? Surat cinta yang sama?

Siapa sangka?

Dan pertemuan ini saya sangat yakin bukanlah satu yang Allah takdirkan sia-sia.

Lain rasanya pertemuan di alam nyata dibandingkan dengan alam maya. Bila berhadapan..subhanallah!

Cubalah..
Keluar dan bertemulah dengan orang-orang yang sedang sama-sama ingin berubah ke arah-NYA.

Mintalah
Dikurniakan rasa yang mendekatkan kita pada-NYA.

Bertemu..siapa sangka?
Moga pertemuan kerana Dia menjadi alasan untuk ke syurga berjumpa-NYA.
Fi jannati zumara. In shaa Allah :)

Siapa juga yakin dan jamin akan terus tsabat di jalan ini? Siapa? Dan moga orang-orang yang kita pernah jumpa walau seminit cuma, dapat menarik kembali kalau tergelincir itu menjadi rencah perjalanan ini :)

 “Wajiblah kecintaanKu itu kepada orang-orang yang saling cinta-mencintai kerana Aku, duduk-duduk bersama kerana Aku, saling ziarah-menziarahi kerana Aku dan saling hadiah-menghadiahi kerana Aku.” [hadith qudsi]

Wallahu a'lam.

Mengejar jannah abadi..

Innallaha ma'ana..              

Tuesday, January 15, 2013

Berubah..payah?


I found this..

"Sesiapa yang berubah kerana TERPAKSA dia sebenarnya adalah MANGSA, dan sesiapa yg berubah kepada Allah s.w.t kerana kesedaran yang JELAS dan NYATA, pasti dia akan BAHAGIA."

Saya, awak..kita semua sedang buat perubahan. Baik kecil atau besar. Baik panas bersemangat atau hangat-hangat tahi ayam. Kita mahu berubah. Dan kita memang rasa, perubahan tu SUSAH! 

Benda dah jadi tabiat tiba-tiba nak tinggal. Huh siapa yang tak rasa susah maknanya..hmm agak-agak betul ke tengah berubah?

But one thing is..sakit tu kejap je. Manis yang panjang tu. Sampai akhirat woooo! Tak nak? Tinggal drama korea, dapat bidadari syurga. Pehh..tak terbayang!

Teringat kata-kata seorang sister ni, 
"kalau lah syurga tak dapat memotivasikan kita untuk berubah, apa lagi?"   

Gulp.

Ada orang dulu tidak bertudung sekarang dah jadi mu'allimah sekolah tarbiyyah lagi tu.

Ada orang dulu couple kemain lagi tapi sekarang jadi doktor berwibawa bila ada masa senggang datang bagi pengisian kat adik-adik. Masa senggang ye bukan masa cuti 2 3 hari.

Ada orang peminat tegar korea sekarang tak sempat tengok TV berprogram sana sini sambil selit video-video osem APG dan boikot untuk palestin.

Ya dari dulu..kita berubah kepada sekarang. Dan sekarang kita tak tahu berapa lama lagi masa yang kita ada untuk betul-betul berubah kepada DIA dan bersedia untuk berkata di hadapan Allah, "Ya Allah, aku dah settlekan kerja aku kat dunia!" dengan bangganya.

T.T

Janji kita usaha! Oyeaaaaah ;)

"Dan barangsiapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu dengan bersungguh-sungguh sedang dia adalah mu'min. Maka mereka itu adalah orang-orang yang usahanya dibalasi dengan baik."
[Al-Isra' 17:29]

Mengejar jannah abadi..

Innallaha ma'ana..

        

Friday, December 14, 2012

Bila berhenti

'Allah!'

'eh eh eh'

'aaaaaa'

Macam macam bunyi bila kereta meluncur. Aiseh.

'Tak boleh kak. Tak boleh. Yana dah lama tak bawa manual.' Kepala saya duk penuh dengan ketidakbolehan saat tu. Dah lama tak bawa, jadi tak boleh. Full stop.

'Haaa okay je awak bawa tadi. Alhamdulillah. Apa yang tak bolehnya?'

'Okay? Kot ye pun akak nak ambil hati..' Ketawa.

Malam esoknya, saya dengan A kena keluar. Tapi tak tahu nak naik apa. Susah sangat, kami ingat nak naik train je. Ya, nekad nak naik train. Tak nak bawa kereta. Manual. Yang dah lama tak dibawa. Yang disogok dengan rasa ketidakbolehan.

Jadinya, kena settlekan kerja hari tu cepat-cepat then boleh la naik train awal. Perancangan kami.

Kak W: Kak M, marah sikit Yana ni. Dia tak nak bawa kereta manual. Tapi tadi boleh je dia bawa.

Kak M: Anggap je tu satu-satunya kuda perang yang kita ada.

Gulp. Bergaya betul Kak M 'marah'.

Ditakdirkan Allah, perancangan Dia lebih precise. Lebih hebat! Senang cerita, kami habis kerja lewat, jadi kena bawa kereta. Fuhh.

Alhamdulillah. Selamat pergi. Selamat kembali. Aaaah dan perasaan setelah lama berhenti kemudian sambung kembali tu sangat mantopp! Di mana seluruh pergantungan hanya pada Dia. Skill memang out.

Alhamdulillah. Thumma alhamdulillah.

Macam futur di tengah jalan tarbiyyah. Ya, futur. Tergelincir. Saya pernah melaluinya. Tanpa sedar, tengok-tengok dah terkeluar landasan. Apakah? Kurang faham?

Baiklah. Kan dalam tarbiyyah, kita semua beria-ia bersungguh-sungguh bersemangat nak tinggalkan jahiliyyah. Secara istiqamah.Tapi kadang-kadang tanpa sedar 'LILLAH' yang kita canangkan itu sebenarnya JAHILIYYAH besar.

Datang bulatan gembira.
Tapi hati kosong.

Pergi daurah.
Namun hati kering.

Join mukhayyam.
Hati masih kontang.


 Allah. Tapi doa..
Ya Allah, tarbiyyah lah aku.
Ya Allah, pilihlah aku untuk terus di jalan-Mu.
Ya Allah, jadikanlah aku ghuraba' itu.
tetap keluar dari bibir.

Futur hati. Boleh ke?

Hmm. Luar okay, dalam hati bersarang dengan jahiliyyah. Allah. Dan perasaan tu sangat-sangat lah tak best lagi menyakitkan.

Dan saya sangat-sangat yakin, itu juga tarbiyyah dari Allah. Kuasa memilih siapa untuk terus berada di jalan-Nya itu milik Dia. Bukan kita.

Saat Allah menjentik kembali hati kita dengan hidayah-NYA, subhanallah. Allah. Rasa tu sangat indah. Begitu cantik. Terlampau unik. Menjadi penggerak untuk kita teruskan berjalan, setelah lama berhenti.

Dan di sini. Saya menyambung. Penulisan yang dah lama terhenti. Lama. Sangat lama. Kerana perhentian itu menyesakkan. Saya mahu teruskan.

Bukan menulis untuk menghebahkan apa yang saya buat atau kisah hidup yang biasa-biasa.

Tapi untuk menguar-uarkan ISLAM yang saya bawa dalam hati ini. Untuk menyebar cinta dari-NYA, amanah yang dibawa dengan cinta juga.

Kalau penulisan ini tentang saya, hambarlah jadinya.
Tapi jika tentang Islam, moga ada hati-hati yang bertaut atas nama DIA.
Moga.

Alhamdulillah. Allah lah yang menggerakkan jari-jari ini. Untuk kita tagih cinta-NYA bersama. Biidznillah.

Teruskanlah. Kerana di perhentian itu tidak membawa kita ke mana-mana. Di situ kita hanya melihat orang lalu menuju destinasi yang dituju. Sedang kita juga perlu ke sana tapi masih termangu berhenti kaku.

Bila berhenti, teruskanlah berjalan. Kerana hidayah itu sangat mahal itu kita dapat tanpa buat apa-apa.

Teruskanlah dengan penuh pengharapan. Hanya pada-NYA. InshaAllah.

'Wahai orang-orang yang beriman! Penuhilah seruan Allah dan rasul, apabila dia menyerukan kepadamu sesuatu yang memberi kehidupan kepadamu, dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nya kamu akan dikumpulkan.'   
[Al-Anfal, 8:24]  


Mengejar jannah abadi..

Innallaha ma'ana..